Monday, April 4, 2011

Cenat-Cenut Demam K-Wave


Jiahahah, topik asyik nih buat digeber! Coz, setelah Harajuku style jadi trendsetter kini nyambung episode Korean Wave alias K-Wave. Pada demam tuh. Bawaannya cenat-cenut aja. Terus, emang kenapa kalo pada demen Korea? Ngak boleh? Dosa ya? Kikikik.. Sabar… Gue mau nyebar energi positif dulu biar ngebahasnya nggak bikin panas dan gerah. So, nggak bikin nih ati emosi dan marah-marah. Prikittiew!

Asyik, unik, bening, cling-cling

Yeap! Negeri Ginseng emang nggak ada habisnya ngegeber potensi sumber daya manusia yang mereka punya. Gue inget banget tuh, jamannya taon 90-an—pernah nonton acara Asia Bagus, nggak?—Korea pernah ikut ngeramein nih ajang lomba nyanyi yang pesertanya para remaja dari negara-negara Asia. Aduh, nggak napsu banget dah liatnya. Nggak heran kalo yang langganan nyabet juara kalo nggak dari Indonesia, Malaysia, Singapura, ya dari Filipina. Gitu-gitu aja. Monoton. So, waktu itu yang bening-bening cling-cling asal negeri Ginseng masih belum jadi trendsetter.

Tapi di tahun 2000-an ngetren film Mandarin “MVP Lovers“. Original soundtrack-nya juga digilai banyak remaja Indonesia, termasuk style para pemain film. Nggak tanggung-tanggung! Tiga negara trendsetter fashion & fun Asia nimbrung dalam kompilasi lagu OST “MVP Lovers”, yaitu Hongkong, Jepang dan Korea. Di sinilah Korea melesat.

Oya, inget BoA? Cewek imut asal negeri Ginseng yang juga fasih bahasa Jepang ini termasuk salah satu seleb selain boyband Mandarin “5566” yang bikin ost. “MVP Lovers” jadi membahana waktu itu. Jiaah.. membahana euy! Cowok-cowok yang liat en denger BoA nyanyi pada klepek-klepek, cewek-cewek pun pada nyontek gaya fesyennya. Dan pastinya, ternyata hal kayak gitu sampe sekarang masih tetep terjadi. Walaupun yang diimitasi bukan BoA lagi, tapi seleb yang lainnya (dengan catatan, asyik, gaul, unik dan bening).

Ooh, standarnya itu ya? Asyik-Gaul-Unik-Bening Cling-Cling. Hoho..mantab, Gan! Setelah era BoA, ternyata seleb-seleb negeri Ginseng seperti Won Bin, Rain, Jang Gen Seuk makin berkibar (bendera kaleee..). Bikin nih mata nih hati juga pikiran jadi cenat-cenut… Hahaha

Berkibarnya bendera entertaintment negeri Ginseng nggak cuma dengan serial drama tapi juga plus original soundtrack yang dikemas apik dan cantik. Serial drama yang membidik segmen remaja dan dewasa ternyata “right shoot through the heart” alias tepat sasaran. Contohnya kayak “18 vs 29” terus “Princess Hours”, “Coffee Prince”, “Boys Before Flowers”, “He’s Beautiful”, “Jang Geum”, “The Great Queen Seon Deok” juga “Thank You” (buseet, apal, Buu!).

Ceritanya unik, nggak pake stripping alias kejar tayang, alamiah, kalo dah lucu bikin ngakak abis-abisan lupa dah utang sejibun. Kalo sedih jadi banjir air mata ampe abis tisu 1 rol. Dan, asyiknya nih kalo pinter nemu ‘the story of moral’-nya tu drama kita bisa belajar gimana menyikapi kehidupan. Di film “Thank You,” kita bisa belajar gimana hidup berdampingan dengan AHIDA alias anak kecil yang kena AIDS. Apalagi anak itu bukan ‘pelaku aktif’, dia tertular akibat darah yang didonorkan kepadanya ternyata mengandung HIV/AIDS.

Trend boyband Korea pun kembali mengulang kesuksesan pendahulunya yakni para boyband Mandarin seperti F4 dan 5566. Sebutlah SuJu alias Super Junior, yang sempat menggelar konser di Singapura, dan dikejar abis-abisan oleh para Everlasting Friends (ELF-sebutan untuk fans SuJu). Terus, Shinee yang sempat manggung bareng The Dance Company-nya Aryo, Nugie, Pongky dan Baim di sebuah acara kerjasama Korea Selatan dan Indonesia dan disiarin oleh TV nasional.

Terakhir 2PM manggung bareng Suede & Taio Cruz di JI Expo, Kemayoran, Jakarta. Geber abis! Apalagi lagu-lagunya tuh, biar pun lirik lagunya blaass nggak ngerti tapi musiknya emang keren. Yang nge-beat bikin goyang, yang mellow bikin gimanaaa gitu. Buntutnya, eh, malah latah nih supaya dibilang keren plus mendulang beken pada niru abis dah smua gaya boyband Korea. Hayo siapa tuhh. So, akhirnya standar keren adalah: Asyik-Unik-Gaul-Bening (plus pinter nge-dance, nyanyi, akting). Hadeuuh.. Cenat cenut cenat cenut… hahaha!

Menanti I-Wave

Holooo..Guuuys! Apa standar keren cuma Asyik-Unik-Gaul-Bening (plus pinter nge-dance, nyanyi, akting)? Kayaknya udah pada terhipnotis deh. Mindset-nya harus dilurusin nih! Kalo gue sih, nggak ampe terhipnotis gitu deh. Masih inget tulisan gue di “Antara Kita dan Televisi” di gaulislam edisi 162? Nah, itu tuh! Kudu ada frame berpikir dengan landasan yang kuat alias ideologis. So, secakep apa pun, semodis apa pun gue nggak tergiur ngikutin style para seleb. Nonton sekedarnya aja, nggak juga ampe ngapal seluruh pemaennya, ngapal semua lagunya, niru-niru gaya fesyen or apapun yang ada di diri seleb Korea bening itu. Apalagi ngikutin aqidahnya or agamanya..or sampe memuja-muja tuh seleb. Waduuwh, itu na’udzubillah min dzalik deh! Yap, sebagai muslim kita semua udah punya style sendiri! Itu artinya, kita butuh I-Wave alias Islamic Wave (gelombang Islam).

Guys, pernah denger Nusaibah Ummu Imarah? Gue barusan diceritain nih gimana heroiknya beliau tanpa embel-embel perjuangan feminisme. Kalah tuh Jang Geum dan Queen Seon Deok kalo dibandingin Nusaibah. Kalo ngikutin film Jang Geum ma Queen Seon Deok pasti pada tahu kan gimana cerita dan ending-nya. Terlihat kuat banget pencitraan feminisme di situ, dimana seorang perempuan diperlihatkan punya pilihan mau nikah silakan atau nggak juga nggak papa. Terus juga memperjuangkan kalo perempuan berhak pula jadi pemimpin suatu kaum (kerajaan/negeri/bangsa). Lha?

So, itu beda banget ama Nusaibah, salah seorang shahabiyah Rasulullah saw yang juga seorang ibu dan istri, dia nggak melupakan kewajiban rumah tangganya tapi tetep keukeuh memperjuangkan Islam tanpa takut sabetan pedang dari kafir Quraisy. Beliau beserta suami dan dua anaknya ikut berjihad. Beliau bahkan sampe dapet 12 mata luka lho waktu ikut di perang Uhud. Loyalitasnya juga tinggi, beliau nggak mikirin diri sendiri, kalo udah tugas di medan perang beliau pasti bawa bekal yang juga cukup buat teman-teman lainnya. Subhanallah!

Nah, kemudian apakah kalo cowok nggak bening, nggak bisa nyanyi, nggak pinter nge-dance terus dianggap payah dan nggak ada apa-apanya? Buang jauh-jauh pikiran kayak gitu, karena aslinya kita kan juga mayoritas sawo mateng hehehe. Lagian, apakah kebeningan, kemerduan suara dan kelenturan tubuh mampu nganterin masuk surga?

Nah loh! Kadang gue mikir, cobalah suara yang merdu itu buat murottal atau nyanyiin lagu yang nebar energi positif dan mengajak kepada kebaikan, atau nyerukan azan misalnya. Kemudian, kebeningan dan keproporsionalan fisik juga bukannya diumbar atau disalahgunakan, tapi memahami kalo itu adalah qadha dari Allah Swt. Kalo udah qadha Allah Ta’ala, mau jelek or cakep nggak akan bikin masuk neraka. Yang bikin kita bisa masuk neraka kalo kita justru menyesali atau malah sombong dengan fisik yang udah dianugerahkan Allah Swt. kepada kita. Nggak nakut-nakutin ini. Beneran!

Bangga jadi Muslim

Iya dong! Masa’ minder sih? Ah, nggak level lagi kalo sekarang kita minder karena kita demen dugem di masjid! Haah..dugem? Iya, maksudnya Duduk dengan Gembira hehehe. Justru yang harus sadar diri tuh yang dugem dan ajeb-ajeb di diskotik sono. Masa’ yang hapal al-Quran 30 juz minder ama yang hapal lagu SuJu satu album? Aih! Yang bener aja! Masa’ kamu yang udah berbusana muslimah dengan jilbab lebar plus kerudung nutup dada minder ama mereka yang bajunya bolong di belakang ato tangan bajunya nggak sama panjangnya? Nngak usah minder deh ama temen-temen yang ‘modis’ tapi nutup auratnya nggak syar’i.

Model fesyen yang manut trendsetter Korean wave masa sekarang sih justru nggak bisa jadi role model alias panutan. Gue aja ampe puyeng liatnya. Kok cewek pada pede aja make baju yang belakangnya bolong, baju kaos yang nggak simetris potongannya, rok mini dan celana pendek di mana-mana, terus yang berkerudung malah berlegging ria dengan dress yang panjangnya sepaha. Gue mah mending pake Hanbok (pakean tradisional Korea tapi dibuat sesuai aturan jilbab) aja dah! Heheh.. keren!

Cowoknya juga pada tampil manis dan cantik. Bulu mata dilentikin. Terus dipakein make up. Rambut dicat warna-warni saenake dhewe. Astaghfirullah. Padahal, bahaya loh kalo melakukan suatu aktivitas tanpa kita punya pengetahuan tentang yang kita lakuin itu. Allah Swt. berfirman (yang artinya): “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (QS al-Israa’ [17]: 36)

Itu sebabnya, lucu banget kalo alasan kamu ngelakuin aktivitamu cuma karena yang diikuti lagi nge-trend. Tanpa paham kalo Alloh udah nurunin aturan hidup bagi hambaNya. Terus apa dong buat bekal ke akhirat?

So, pokoknya jangan malu dah nunjukin ke Islaman kamu en serukan Islam dengan seruan kebaikan. Bodo amat dicap sok alim. Toh kita semua pengen baik dan masuk surga. Iya kan?

Pancangkan mulai sekarang mindset bahwa “Pemuda Islam adalah pemuda yang nggak mudah niru-niru yang nggak diajarkan Allah en RasulNya. Punya komitmen untuk mewarnai remaja lainnya dengan Islam, bukan justru terwarnai oleh warna yang bukan Islam. Tunjukkin konsistensimu menyampaikan Islam walaupun menggebu-gebu tapi tetep sopan!” Aihh, Agan top deh!

So guys, Jadilah pridbadi yang ideologis. Jadikan Islam sebagai panutan dan jalan perjuangan, plus akhirat sebagai tujuan akhir perjalanan hidup ini. Banggalah menjadi muslim! Cepet sembuh ya demam K-Wave-nya hehehe. Merdeka! [anindita; www.facebook.com/AninditaChandra]

Sumber : osolihin.wordpress.com

Related Posts Widget for Blogger

No comments:

Post a Comment

did not find what you were looking for? try "search article"